Karimun Wagon R -sekali kali bahas mobil-

Pagi sob… setelah lama vakum, ahkirnya gw hendak menulis juga. Kali ini melengse dari dunia motoran. Kita bakal ngebahas karimun WagonR. Yups, dah hampir 2tahun ini gw dipercayakan berkat sebuah mobil imut yang super irit ini. Sayangnya, dari segi bentuk luar kurang asik kalau hendak diajak kondangan ( kwkakakak ) .

image

Ketika pertama keluar dealer. Pasang kaca film gais...

Nah kan… bisa dilihat posturnya yang kurang proporsional ( menurut gw ) . Beberapa hari kemudian hunting velg splash dan ketemu. Dikombinasikan sama ban GT Radial 15′ 185/55. So far ga ada masalah dengan velg ini. Waktu berjalan, gw & pasangan beserta keluarga sangat menikmati mobil ini. Tercatat  Surabaya, Jogja, Kediri, Nganjuk, Semarang, Bandung sudah berulang kali disambangi. Impresinya mobil ini cukup nyaman ( pada trim GX punya gw, belum pernah coba GL apa GA yah ) . Legroom beserta headroom depan belakang masih berdamai dengan postur tubuh kami. Akustik kabin cukupan bila tidak mau dibilang agak bocor, ketika hujan medium – deras, atap akan lumayan berisik, hal ini dikarenakan belum adanya peredaman di atas plafon.

image

Bagasinya muat banyak Sob! Apalagi kalau kursi belakang diturunkan. Sayang belum bisa rata seperti saudaranya di Jepang

Bagasinya lumayan luas u. Ukuran mobil seimut ini. Belum lagi masi ada underseat tray di kursi penumpang depan. Buat dagang ayukkk kerja ayukkk piknik apalagi. Hihihi… mesin injeksi K10b-nya handal dan bandel sangat, meskipun gw kesengsem abis sama versi jepangnya ( 660cc Turbo 4wd , alamaaakk)  Mekanis kopling yang enteng memudahkan gw dikala kemacetan. Respon gasnya cukup cepat. Ndengerin mesinnya meraung di RPM tinggi itu asik juga yah. *ndeeesooooo koe leeeeee*

Selang beberapa lama, kaca belakang dihajar mamang ojek cukup keras. Gara garanya perubahan traffic dari senggang lalu macet. Gw ngerem, dia ngelos. Kelar!. Makasih sudah kabur mang.

image

KZL

Ternyata ketersediaan sparepart cukup melegakan hati, juga harganya. Belum lama ini masukin asuransi, ganti lampu belakang, bemper belakang ( karena sobek ) , sekalian repaint velg.

Nah, gimana dengan konsumsi BBMnya? Gw pakai premium ( mostly ) terahkir kemarin rute cilegon – semarang – jogja – semarang habis 350.000. Ya mungkin sekitar 1 : 18 -21an. Yang penting pindah gigi dibawah 3.000rpm dan setel slow aja kalau ada yang manas manasin. Biaya servis rutin tidak segila datsun go+ apalagi brio, masih terjangkau. Yang besar itu ya biaya modifikasi. Wkwkwkwk…

image

Tambah manis pakai velg OEM Splash.

Overall, wagonR ini asik buat apa aja. Mau santai bisa, digeber masih bisa, meliuk liuk enak banget. Tinggal selera sang juragan saja untuk mendandani kosmetik mobil ini. Hanya apa karena dimasukkan ke pasar mobil LCGC akibatnya segala fitur melimpah yang dipunyai saudara2nya di Jepang & India disunat banyak? Atau memang KEBIASAAN Suzuki untuk sunat menyunat fitur? Sensor pintu, cup holder, ABS, EBD, Airbag, dan masih banyak lainnya😦

image

Ihirrrrr.... full dressed up

Diatas ini adalah kondisi terahkir. Nanti kita bahas di artikel selanjutnya. Asik asik djosss…

Tamasya bersama adik ( hari pertama )

Holaaaa… pagi ini( jumat) terbangun karena aroma bawang yang menyengat dari dapur, ternyata Ibu sedang meracik bumbu nasi goreng buat sarapan. lihat jam dinding di pojok kamar masih menunjuk pukul 7pagi. Baikah , gw lanjut tidur sebentar lagi, karena tadi malam tidur sangat larut dan mata ini terasa masih lengket.

Setelah beberapa jam kemudian, gw bangun lalu prepare motor dan sebagainya. Dimas udah siap dengan setelan turingnya. Hahahaha… jaket dan celana turing ALAM GEAR warna Khakhi yang dia pake terasa fit in banget sama sepatu 7gear putihnya. Gw putuskan buat naruh tankbag 7gear enduro di sidebox givi SH36 ( yang berisi baju segala macem ) then perabotan lenong kamera gw di tankbag jelajah 5 Donimoto di tanki. Tadinya action cam mau gw taruh di visor, cuma kok goyang ya. Wkwkwkwk. Ahkirnya sepanjang perjalanan, handheld sama Dimas.

Oke saatnya berangkat. Gw pake jaket contin™ skylark kesayangan dipadu celana ALAM GEAR warna khaki biar berasa charley boorman gitu. Hahaha… 

Motor pun beranjak pergi dari kawasan perumahan Krakatau Steel pukul 10 pagi. Dimas juga kelihatan sumringah banget. Cuaca yang baik, lalu lintas yang normal anugerah buat kami. Puji Tuhan.

image

Rute yang bakal kami lewati menuju titik istirahat pertama, Bandung

Dari Cilegon, kemudi motor diarahkan ke arah Serang.  Dan seperti biasa, ketika melewati kramatwatu, muaceeetttnyaaaa luar binasah dikarenakan perbaikan jalan menyeluruh, jadi hanya satu lajur saja yang dapat dipakai. Dengan sidebox, tentu sangat menyulitkan untuk ambil celah kanan dan kiri. Ahkirnya ngantriiiii dibarisan mobil saja…

image

Memulai antrian macet di kramatwatu

Lepas kramatwatu, kami menyisir jalan raya cilegon serang sampai alun alun Serang. Sudah sedari lama gw penasaran lewat jasinga. lalu lintas sampai rangkasbitung ramai lancar. Beberapa kali gw tegursapa dengan teman teman pulsar di sepanjang jalan. Ihiyyy, beli motor bonus brotherhood katanya. ^^ 

image

image

Ramai lancar menuju rangkasbitung

image

Langit biru menemani kami siang ini. Kondisi jalan yang bisa dibilang ” wajar ” sampai Rangkas. Puji Tuhan kali ini kami diasist GPS untuk bantu cari rute. Hajaaar bleeeh! Kenapa gw ga lewat tangerang? Duhyaaaa… debu dan macetnya itu jujur aja maleeesiiiiinnnnnn! Belum lagi kondisi jalan selepas cikande. Nah ternyata ekspektasi gw akan jalur alternatif jasinga ini benar adanya. Kanan kiri sawah membentang, lalu kebun kelapa sawit dekat cipanas ngingetin gw akan rute trans kalimantan. Hihihi.

image

Kawasan kebun kelapa sawit, kalimantan banget! Hahaha

image

Say heloooo to my lil bro! ^_^

image

Mulai berkelok, asik banget

Naaah,bisa dilihat sendiri jalur berkeloknya asik banget. Yah kalau dipresentasikan jalan bagus dan bagian yang rusak ya 70 : 30 lah. GPS masih lempeng nyuruh maju terusss dengan estimasi waktu 1jam-an lagi menuju Jasinga. Lagi asik asiknya riding, kami merasa terganggu dengan suara gesekan keras yang berlanjut dari rantai. Haduh! Kataku, kemarin baru saja disetel ulang di bengkel mas Imam padahal. No need berhenti, hajar teruuuss! Wkwkwk… gamasalah, cuma rantainya yang kendor. Memang sudah seharusnya diganti. Alternatif rantai pulsar kata mas Imam ya pakai punya Tiger. Okelah setelah ini gw ganti nanti.
Ternyata ditengah kebun, GPS ngarahin ke jalan setapak, wadoh! Tapi ya itu, kalau boleh meminjam kalimat dari seorang sahabat, never go, never know. Dan jalannya pun mulai parah. Hahahaha…

image

Ketemu gravel di antah berantah

Kami mulai merasakan perut keroncongan saat ini. Beberapa kali gw dan adek perang kentut  di motor. Huahahahaha… seru man! Bayangin nasi pecel atau nasi padang kok enak kayaknya. Hihihi… gw ngerasa pulsar ini lebih punya torsi dan kitiran atasnya lebih panjang dibanding si slamet. Meskipun belum ada yang bisa ngalahin daya tahannya slamet bagi gw. Wkwkwk…

image

Salam whueeenggg!

Selepas jasinga kami istirahat sebentar sebelum masuk daerah Bogor. Cari indomart , matikan mesin, dan stretching bokong. Hahahahaha… satu bar coklat, satu botol akua medium dan beberapa gorengan berhasil masuk ke perut kami. Setidaknya bisa menunda lapar sampai rumah makan padang langganan di jalan Tajur. Pikir gw, ga akan jauh lagi lah yaaaa…

image

Bokongkuuuu kotaaaakk

Lanjut Gas! Macet parah dikarenakan angkot menyapa kami di Bogor. Sedari dramaga sampai keluar tajur macetnya bukan main. Dan bisa gw simpulkan penyebab macet disini bukan lain ya karena angkot! Berhenti, belok, mundur seenak udelnya. Marah sama mereka cuma bakal bikin ati capek n kesel. Jadi ya cuek aja. Dia mepet sekalian gw senggolin sama handguard. Masuk Tajur pukul 13.00 lebih, saatnya makaaaannn!!!!

image

Macetnya Bogor

Hihihi, lanjut lagi naik Puncak daan macet lagi. Pokoknya tema kali ini macet dan macet. Hiks. Baru lepas dari cisarua jalanan tenang dan lancar. Hawa dingin baru terasa menembus jaket kami. Dimas pun mencoba melepas sarung tangannya sekedar untuk merasakan hawa dinginnya, ” berrrrrrr, dingin maaas! ” ujarnya. Entah kenapa dijalur ini banyak banget anak anak motornya. Sering banget diklakson sapa soalnya. Tapi berbeda ceritanya ketika gw pakai mio atau spacy kemarin, blasss ga ada yang nyapa. Padahal sama sama ga pake stiker identitas dibelakang.

image

Lancar jaya melewati kebun teh Puncak

Lanjut cianjur, padalarang, lalu cimahi dan ahkirnya kami tiba dengan selamat di Bandung. Setelah mandi dan ngobrol temu kangen sama adek gw, kita pun nyari makan disekitaran kampus maranatha. Malam ini ditutup dengan segelas milo hangat dan martabak mi di burjo dekat Kos kosan adek.

Salam,
Yeremia E.T.

Full support by : BikeQuipment Cilegon.

image

Tamasya bersama adik ( h-1, persiapan)

Malam menjelang pagi guys, hari ini puji Tuhan menjadi hari yang seperti biasanya. Dagang, santai, bahkan sempet ngopi sama kawan kawan geng jahe sampai larut malam, hehehe, thanks guys udah koplak bareng. Padahal besok pagi, jika Tuhan mengijinkan, gw dan adek gw paling bontot, si Dimas bakalan memulai perjalanan tamasya bermotor berdua dengan tujuan *****************, hahahaha. Kenapa disensor? Ya takut missing nanti. Biarlah kami mengikuti kemana angin membawa kami pergi.

Jika boleh sharing, jujur gw jadi lebih takut untuk riding sendirian, karena dalam dua kesempatan terahkir gw melakukan perjalanan yang terencana, baik dana dan grand planningnya. Dulu, ketika libur sedikit, gw sangat pede buat ngegas. Mau dekat jauh, bahkan prefer sendiri. Nah kali ini, tingkat kecemenan gw kenapa jadi gede yah. Wkwkwkwk… yah, gw berusaha untuk selalu stay positif buat hari esok. So, apa aja yang gw bawa?

1. Ga lebih dari pakaian kami yang dilipat gulung ( hasil tips dari horizon unlimited) di tankbag yang gw masukin ke sidebox.

2. peralatan u. Merekam dokumentasi sepanjang perjalanan, sekedar kamera, baterai, charger, suction cup, dll.

image

3. Kunci2 basic jika ada trouble dijalan

4. Jas hujan

5. Surat perjalanan

6. Buku2 bacaan, ya kebiasaan gw untuk nyambi baca ketika riding sendirian. Waktu itu wind rider-nya Kang JJ Polnaja sama “bersepeda membelah pegunungan Andez”-nya Mas Paimo juga selesai di jalan. Wkwkwkwk.

image

Then terahkir, perangkat GPS yang barusan gw update peta-nya. Kenapa? Traveller banci yak katanya kalo pake GPS? Bodo amat! Mari menikmati riding dengan gaya dan cara masing masing. Mau nanya kek, baca peta kek, ikutin GPS kek, selama itu buat hati gw damai dan ga ganggu orang lain, sah sah aja menurut gw.

image

Hari ini beberapa jam gw habiskan di workshop Mas Imam ( wich is bengkel spesialis bajaj pulsar paling rekomended di Cilegon buat gw. Relatif lah ya. Ini buat gw , dilarang protes ) buat setting dadakan braket GPS, servis pra keberangkatan, benerin sana sini biar proper lah. Dan overall gw puas sama hasilnya. Even beberapa item memang bersifat sementara.

So, sebelum istirahat sebentar, yes, kalau ketemu pulsar 220 hitam plat A dijalan, sapa aja ya gais, itu gw yang super manis ini. Besok kami bakalan riding pagi pagi supaya ndak tergesa2 dan sebelum gelap sudah sampai tujuan titik A, karena bawa adek gw yang dimana adalah anak kesayangan, super kesayangan bokap n nyokap gw. Well, good night and babaaay… ^_^

( Nb : Kalian pasti ngerasa kalau persiapan ini super ribet dan lebay. Wkwkwkwk… gw juga ngerasa demikian. Yah apapun yang terjadi, dinikmati saja. Asal berkendara aman dan bertanggung jawab, pasti nyaman. Ahhhh… hawa dingin dan deburan ombak itu seakan sudah memanggil manggil kami. ^_^ )

Terlampau lama gak riding, yuk pemanasan!

Selamat pagi!…

Ceritanya, sudah terlampau lama gw gak update blog ini ( terhitung sejak migrasi dari siglputih ke rideandclick.wordpress.com ) yaps, sepulang dari tanah kalimantan, hari hari gw diisi dengan nguli dan kegiatan di gereja. Mau curi2 waktu sebenarnya bisa, namun si slamet sepertinya sudah sangat lelah buat nemenin gw riding, sampai pada ahkirnya mogok dan baru ketahuan mesinnya ambrol. Ok finish.

Awal tahun 2015, seiring berkat dan kemurahan Tuhan buat gw, ahkirnya bisa boyong motor pulsar 220 ke garasi. Babak baru dan pastinya kisah baru. Selain buat riding, si pulsar juga buat branding toko perlengkapan bermotor gw di Cilegon yang dikasi nama BIKEQUIPMENT, lariiissssss… larisssss…. hihihi… ya semua karena anugrah-Nya. Apalah gw cuma serpihan kecil dari kue malkis.

Perjalanan modifikasi si Banyugeni ( pulsar gw ) pun dimulai. Cari referensi di internet, ada beberapa pulsar milik teman2 blogger yang oakley punya, pulsar merah milik Mas Haryo Widodo disini, juga milik Mas Rial Hamzah juragan sindikat disini juga. Kenapa gw yakin? Dasar mereka memodifikasi kendaraannya ga lepas dari estetika dan fungsi, ergonomi jadi nilai penting. Nah, dasar2 itu juga yang gw anggap penting. Karena kegemaran gw akan tamasya bermotor. Untuk modifikasinya nanti diulas sendiri yaa… ^_^

Pada libur waisak kemarin, doski ngajak tamasya ke Anyer. Secara jarak tempuh pun ga terlalu jauh, berkisar 80km PP. Baiklah, sekalian kami jajal ergonomi si Banyugeni, juga endurance modifikasi ringan yang udah gw lakuin. Ridereport? Maaf, u. Kali ini gw ga bikin. Bingung nulis apa, lagian actioncam ketinggalan bikin ga bisa narsis.😦 yang pasti perasaan bahagia membuncah karena bisa riding lagi sama orang terkasih. Yihaaa… ^_^

Cekidot penampakan sedikit foto fotonya:

image

image

image

image

image

So far, si Banyugeni comfy banget buat riding, tinggal koreksi tinggi jok depan belakang, braket GPS, rak barang ( tas duffle ) dibelakang plus finishing bracket. Pengen sih dikasi crashbar, cuma masih mikir bentuk, dan fungsi yang paling baik. Dalam waktu dekat ini kita bakal cus kemana. ( baca : masih bingung destinasinya ) yah, ngikut kemana angin membawa kami pergi ajalah.

Salam. 

Kangen riding!

Selepas tahun 2014, gw merasakan ada yang kurang di tahun 2015. Yaps, perjalanan bermotor! Nah dengan tulisan ini, gw mau sharing juga melatih mods gw untuk menulis lagi.

Tahun tahun sebelumnya, gw turut serta dalam perjalanan bermotor jauh yang bersponsor. Tinggal bawa gear kamera, ggas! Tahun 2013 keliling Sumatera, lalu tahun 2014 terahkir keliling kalimantan. Kenapa tahun ini gw ga ikut lagi? Sedikit cerita, karena satu dan lain hal dalam 2 perjalanan kemarin, sudah waktunya gw untuk undur diri. Bukan karena masalah ke kawan kawan. Pada dasarnya gw dan mereka baik adanya. Lebih kepada kesiapan gw untuk melangkah dan mikirin apa yang Bapak dan Ibu harapkan dari seorang gw. Yaps, Masa Depan! So, stay di Banten aja. Sambil dagang dan curi2 waktu buat riding.

Nah! Ini dia, karena sebelumnya gw janji ga akan riding jauh sendirian ( ga sama doi)lagi setelah kalimantan, kemarin pasangan gw dapet reward dari perusahaan untuk liburan ke bali bersama kawan2 1 divisi kantornya. Waktunya nih! Kata gw. Pelan pelan gw ijin ke  keluarga dan doi, dan ahkirnya granted!

Lalu setelahnya, akan naik apa dan kemana tujuan riding tahun ini. Disini gw kupas satu satu ( kalo kupas dua dua berasa makan kacang tiga kelinci ) . Naik apa? Yaps, pada waktu saptaranu dan round the borneo kemarin, gw dapet motor TVS Apache 180 rtr warna putih. Gratis tis tis tis dan jadi hak milik. Tapi ga akan gw pakai dalam perjalanan tahun ini. Kenapa?
1. Kondisi motor yang lelah, sudah lebih dari 30.000 kilometer sudah dilalui dalam usianya yang baru 2tahun. Faktor fatigue rangka dan mesin tidak dapat gw elakkan. Juga setelah kalimantan, mesin down. Sudah 3 bengkel resmi belum bisa menangani si slamet ( nama apache gw )
2. Surat surat yang masih nggantung. STNK masi a.n. tvs motor comp, juga sudah habis masa pakainya. Ketika ditanyakan mau diperpanjang, kata TVS, bpkbnya saja hilang. Berarti ga ada harapan buat si slamet hidup lebih lama. Terahkir, sasis dan mesinnya gw manfaatin untuk jadi karya seni instalasi di toko gw. Lumayan buat dekorasi.🙂

Lalu pake apa gw? Dirumah ada sebiji motor dengan kubikasi diatas 200cc, not bad lah. Dengan si banyugeni inilah gw akan riding. Sekarang sedang gw restorasi di garasi rumah, setelah kecewa dengan hasil modifikasi bengkel samwan di daerah perumnas karawaci. Dikerjain sendiri malah afdol! Lagi fitmen velg n ban ( sebentar lagi selesai) setig rem cakram depan belakang dan atur posisi sidebox agar ndak terlalu bahenol. Hahahaha….  dalam beberapa hari lagi mungkin selesai.

Nah tinggal destinasinya. Kemana kita? Berhubung waktu yang terbatas, sepertinya provinsi DIY menjadi destinasi yang menarik. Berangkatnya, si banyugeni akan cuss duluan naik kargo kereta sampai sana. Dan gw nyusul, mungkin ngebis malem atau juga kereta. Kenapa jogja? Entahlah, ada magnet tersendiri yang buat gw kangen dengan kota ini. Nanti seiring jalan pulang, kami riding via selatan sampai bandung dilanjut ke cilegon.

image

Sudah ga sabar nih. Untuk tanggalnya, kemungkinan besar tanggal 10-15 juni mendatang. So, here we go… ^_^ mampir semarang? Bisa iya atau tidak. Tergantung angin yang bawa gw dan banyugeni kemana.
Sekian curhatan gw sambil ngantri dokter gigi pagi ini. Daripada deg degan mending nulis! Ga nulis juga sih, orang tinggal ketik di handphone gw. Keyword is : horaaaa sabaar akuuuuu… 

Kangen riding!

Selepas tahun 2014, gw merasakan ada yang kurang di tahun 2015. Yaps, perjalanan bermotor! Nah dengan tulisan ini, gw mau sharing juga melatih mods gw untuk menulis lagi.

Tahun tahun sebelumnya, gw turut serta dalam perjalanan bermotor jauh yang bersponsor. Tinggal bawa gear kamera, ggas! Tahun 2013 keliling Sumatera, lalu tahun 2014 terahkir keliling kalimantan. Kenapa tahun ini gw ga ikut lagi? Sedikit cerita, karena satu dan lain hal dalam 2 perjalanan kemarin, sudah waktunya gw untuk undur diri. Bukan karena masalah ke kawan kawan. Pada dasarnya gw dan mereka baik adanya. Lebih kepada kesiapan gw untuk melangkah dan mikirin apa yang Bapak dan Ibu harapkan dari seorang gw. Yaps, Masa Depan! So, stay di Banten aja. Sambil dagang dan curi2 waktu buat riding.

Nah! Ini dia, karena sebelumnya gw janji ga akan riding jauh sendirian ( ga sama doi)lagi setelah kalimantan, kemarin pasangan gw dapet reward dari perusahaan untuk liburan ke bali bersama kawan2 1 divisi kantornya. Waktunya nih! Kata gw. Pelan pelan gw ijin ke  keluarga dan doi, dan ahkirnya granted!

Lalu setelahnya, akan naik apa dan kemana tujuan riding tahun ini. Disini gw kupas satu satu ( kalo kupas dua dua berasa makan kacang tiga kelinci ) . Naik apa? Yaps, pada waktu saptaranu dan round the borneo kemarin, gw dapet motor TVS Apache 180 rtr warna putih. Gratis tis tis tis dan jadi hak milik. Tapi ga akan gw pakai dalam perjalanan tahun ini. Kenapa?
1. Kondisi motor yang lelah, sudah lebih dari 30.000 kilometer sudah dilalui dalam usianya yang baru 2tahun. Faktor fatigue rangka dan mesin tidak dapat gw elakkan. Juga setelah kalimantan, mesin down. Sudah 3 bengkel resmi belum bisa menangani si slamet ( nama apache gw )
2. Surat surat yang masih nggantung. STNK masi a.n. tvs motor comp, juga sudah habis masa pakainya. Ketika ditanyakan mau diperpanjang, kata TVS, bpkbnya saja hilang. Berarti ga ada harapan buat si slamet hidup lebih lama. Terahkir, sasis dan mesinnya gw manfaatin untuk jadi karya seni instalasi di toko gw. Lumayan buat dekorasi.🙂

Lalu pake apa gw? Dirumah ada sebiji motor dengan kubikasi diatas 200cc, not bad lah. Dengan si banyugeni inilah gw akan riding. Sekarang sedang gw restorasi di garasi rumah, setelah kecewa dengan hasil modifikasi bengkel samwan di daerah perumnas karawaci. Dikerjain sendiri malah afdol! Lagi fitmen velg n ban ( sebentar lagi selesai) setig rem cakram depan belakang dan atur posisi sidebox agar ndak terlalu bahenol. Hahahaha….  dalam beberapa hari lagi mungkin selesai.

Nah tinggal destinasinya. Kemana kita? Berhubung waktu yang terbatas, sepertinya provinsi DIY menjadi destinasi yang menarik. Berangkatnya, si banyugeni akan cuss duluan naik kargo kereta sampai sana. Dan gw nyusul, mungkin ngebis malem atau juga kereta. Kenapa jogja? Entahlah, ada magnet tersendiri yang buat gw kangen dengan kota ini. Nanti seiring jalan pulang, kami riding via selatan sampai bandung dilanjut ke cilegon.

image

Sudah ga sabar nih. Untuk tanggalnya, kemungkinan besar tanggal 10-15 juni mendatang. So, here we go… ^_^ mampir semarang? Bisa iya atau tidak. Tergantung angin yang bawa gw dan banyugeni kemana.
Sekian curhatan gw sambil ngantri dokter gigi pagi ini. Daripada deg degan mending nulis! Ga nulis juga sih, orang tinggal ketik di handphone gw. Keyword is : horaaaa sabaar akuuuuu… 

Hallo 2015

Sudah sangat lama blog ini gw tinggalkan karena kerjaan dan lainnya yang aduhai rempong. Masih punya janji review sama beberapa teman. Sorry gais. Satu satu bakalan ditampilkan. Hehehehe…

FYI , fb gw lagi deaktif karena malah ga bikin sejahtera liat saling ngomporin sana sini, mending main hotwheels aja sambil motret sana sini. Resolusi gw untuk 2015 ini terkait motor adalah, ya! Punya motor!! Bejo, denok, dan slamet sudah dihakmilik oleh orang orang kicrit yang dimana adek adek gw sendiri. Resiko ngeracunin hobi ke adek2 malah dijaraaaahhh semua barang gw.

Beberapa hal yang perlu kita perhatikan di tahun ini adalaaahhh :
1. Tambah macet, seiring larisnya penjualan sepeda motor dan tidak melebarnya jalan jalan di Indonesia ( salah siapa sih? )
2. Harga sepeda motor “hobby” yang cenderung naik gilaaaa. Contohnya : satria 2tak, rxking, cb, supercub, dan motor motor cantik lainnya.
3. Pergeseran trend anak motor, which is udah malu pake lampu aneh aneh dan suara aneh aneh dan bagusnya makin banyak yang pada pake dandang/panci buat box kanan kirinya ( baca : pannier ) is goood.. setahun yang lalu gw setia pake pannier dan kaleyaaann ledekin mulu karena aneh. Sekarang mio j aja pede abis bray setelan ala ala bmw GS gitu.
4. Menjamurnya komunitas adventure, nahhh, ini cakep nih. Trend ke arah positif ini yang perlu didorong. Mantap lah Indonesia sekarang.
5. Makin banyak komunitas, peluang terjadinya friksi makin besar. Yaaa asal jangan pada ngerasa jago sendiri aja kayaknya bakal damai. Saling menjaga, menghormati satu sama lain, jangan lupa tradisi silahturami sambil ngopi ngopi harus terus dijaga.
Nah selamat datang 2015, ayo semangat jalani tahun ini gaiss…

Narsis dulu ahhhh….

image

image

Donimoto Java2 DSLR Tankbag Review (1) daya rekat magnetnya ajib bro!

Selamat tengah malam gaisss…

So here we go, masih bicara tentang slr tankbag dari donimoto. Kebetulan gw baru dari markasnya Donimoto tadi Siang, sekedar berbincang dinamika dunia adventure juga Sampai pada Lika liku menjadi pemain “baru” di jagat “riding apparel” (cielah bahasa guwaaah). Yaps, begitulah, sedari kemarin senin gw memang ada perjalanan dinas (baca: main sambil kerja) di Bandung. So kenapa enggak mlipir dikit ke TangSel buat ngupi, eh ngobrol.

So far menggunakan tankbag produk sebelah, gw selalu penasaran dengan kasus “seberapa kuat sih si magnet akan melekat di motor?” secara barang2 berharga biasanya gw latah untuk menempatkan semua di tankbag. Bisa amsyong nanti kalau lagi highspeed atau cornering (baca : sokngebut sok balap) si tankbag lepas dan yudadababay. Inget! Yudadababay, bukan yudadamulus, Apalagi yudadajanda. Ouch.. (**!)

So, dengan simulasi ini (tanpa bermaksud mendiskreditkan merk tertentu) gw akan mencoba mengulas, mengupas, mengekstrak, mensarikan, Sampai men-men yang lain tentang kualitas magnet produk ini. Pertama, tankbag ditempel pada bodi mobil lalu kayu diletakkan di atas tankbag tersebut (lihat gambar) hasilnya masih kuat merekat. tidak ada pergeseran letak tankbag sama sekali.

Lalu, selanjutnya, kemudian.. Zzzzz… Ribet banget bahasa gw. -_- . Kemudian gw ganti dengan balok besar dan tetap tidak bergeming. Si magnet masih asik bersemayam di posisinya. Ogah puas, juragan Donimoto pun menambahkan kemasan oli yang masih teriisi setengah dan masih tetap tidak bergerak turun aka merosot Bapak Bapak ibu ibu Sekalian. Overall secara subyektif :p gw bilang bahwa kualitas magnet produk ini patut diacungi clurit! Eh jempol. (**!)

Rahasianya ada pada penampang dan “jenis” magnet. Kebetulan gw juga melihat dengan mata kepala sendiri perihal komparasi magnet antara Donimoto dengan para kompetitornya. Gw juga patut memberi acungan telunjuk dan jari tengah ( salam dua jari, haisyaaah) pada layer sarung magnetnya. Lebih halus, sehingga bisa meminimalisir goresan atau luka pada tanki motor kesayangan tetangga. (apa coba -_-)

Begitulah. Minggu kemarin, tankbag ini sedang ditest Askhar untuk riding ke Anyer dengan Ruby 250-nya. Hayo siapa yang penasaran Sampai sariawan, mau njajal tankbag ini? just mention yah. Well, dari kerekatan magnet udah, besok kita bakal ngobrolin kualitas dan detail jahitan. See yaaa gais…

(R4) Nissan Stanza, sebuah memori…

Siang guys…

hari ini gw habiskan untuk mencuri kuota wifi sambil nyemilin ayam goreng di tempat yuknowlah sehabis beribadah tadi pagi. :p nah, seketika sebuah ford Laser Ghia lewat didepan gw, lalu sekelebat pikiran ini kembali pada beberapa tahun yang lalu. Bapak pernah membeli sebuah nissan/datsun stanza tahun 1988 (kalau saya ndak salah) berwarna hitam kebiru biruan dengan aksen coklat gading dimana mana (baca : dempul) begitu senangnya hati ini membayangkan akan diantar sekolah tanpa kehujanan dan kepanasan.

 

namun apa diimpikan ternyata jauh panggang dari sate bebek cilegon. -_- . ketika pertama kali dipakai, baru ketauan ketika hujan, plafon rembes dan bocor dimana mana. dan as roda depan kiri sering putul ( copot) ooo sh*t pikir gw.. sekian lama ngendon digarasi, kembali lagi ada harapan ketika mobil masuk bengkel repaint dan ganti bumper depan belakang. waktu itu lagi nge-trend honda genio pakai bodykit. langsung saja Bapak mengiya-kan ide plagiat gw untuk membuat bumper baru yang lebih bohai dan gaul, tidak lupa penggantian spoiler belakang menggunakan milik timor. 1bulan berlalu sampai 2, 3, 4 bulan, bulan kelima mobil selesai dan tanpa masalah. rupanya ada lagi masalah baru, pengisian aki mati total. *glek* masuk bengkel lagi untuk urut kabel dan pasang handbrake (bayangin wakitu itu nyetir tanpa rem tangan si babeh) hahaha…

 

Singkat cerita mobil dibawa ke bengkel sekian lama, sampai terdengar bahwa mobil dibawa lari orang… apa daya? gw sangat merasakan bagaiaman terpukulnya Bapak dan Ibu dikala itu. ya semoga bermanfaat bagi yang bawa lari mobil tersebut. kalau lo baca postingan ini wahai maling, baca baik baik lalu resapi, niscaya lu bakal muntah gembok sambil meregang selakangan. #bantenbung

 

begitulah curhatan gw hari ini… hmmm, seiring perjalanan usaha dan berkat, sepertinya gw akan membayar kerinduan ini untuk bisa masukin si “stanza” lagi ke garasi rumah. siapa tau ada yang punya? hihihihi… bukan apa apa, ngelihat wajah Bapak yang pasti sumringah itu buat gw jauh melebihi perasaan senang ketika acc proposal. wekekekek…

 

berikut penampakan nissan stanza :

(gambar diambil dari berbagai sumber)

 

24200990001_large editblkglg IMG_0332

Donimoto DSLR TankBag, tankbag bagi traveller fotographer dari si Donimoto

Kali ini kita akan membredel ( gatra keles dibredel ) yups, secara sadistis, taktis dan sistematis produk tankbag DSLR dari donimoto ini. mulai dari built quality sampai performanya diajak riding bandel. akankah memuaskan para penggemar fotografi perjalanan ?

gw sempet “makjegagig” dengan nongilnya ( nongolnya ) produk ini. bisa dibilang ini adalah pionir di jagat industri dangdut Indonesia ( inulll manaaaa inullll) maksud gw, belum ada produk serupa yang mengkhususkan dirinya pada satu purpose. Menilik secara kasat mata sendiri (**!) tankbag ini dibuat dengan mesin jahit ( mulai ngaco) haiyaah.. , tankbag ini dibuat dengan jahitan yang terlihat kokoh dan detail yang cukup rapih. sebelum gw melantur terlalu jauh, monggo dinikmati secuil kisah dari tanah sebrang! hmmm, secuil foto foto tankbag DSLR Donimoto. sekarang sedang dalam tahap field test oleh 2 kontributor Ride&click untuk membawa kamera, maupun barang bawaan biasa. kita tunggu ulasan selengkapnya esok. letscekidot (pada seri selanjutnya)

 

PS : Sori kepada temen gw yang cyuuteee kakaaak DoPing atas bahasa gw yang terkesan aktual, tajam, dan terpercaya ini

 

ba  Continue reading