Tamasya bersama adik ( hari pertama )

Holaaaa… pagi ini( jumat) terbangun karena aroma bawang yang menyengat dari dapur, ternyata Ibu sedang meracik bumbu nasi goreng buat sarapan. lihat jam dinding di pojok kamar masih menunjuk pukul 7pagi. Baikah , gw lanjut tidur sebentar lagi, karena tadi malam tidur sangat larut dan mata ini terasa masih lengket.

Setelah beberapa jam kemudian, gw bangun lalu prepare motor dan sebagainya. Dimas udah siap dengan setelan turingnya. Hahahaha… jaket dan celana turing ALAM GEAR warna Khakhi yang dia pake terasa fit in banget sama sepatu 7gear putihnya. Gw putuskan buat naruh tankbag 7gear enduro di sidebox givi SH36 ( yang berisi baju segala macem ) then perabotan lenong kamera gw di tankbag jelajah 5 Donimoto di tanki. Tadinya action cam mau gw taruh di visor, cuma kok goyang ya. Wkwkwkwk. Ahkirnya sepanjang perjalanan, handheld sama Dimas.

Oke saatnya berangkat. Gw pake jaket contin™ skylark kesayangan dipadu celana ALAM GEAR warna khaki biar berasa charley boorman gitu. Hahaha… 

Motor pun beranjak pergi dari kawasan perumahan Krakatau Steel pukul 10 pagi. Dimas juga kelihatan sumringah banget. Cuaca yang baik, lalu lintas yang normal anugerah buat kami. Puji Tuhan.

image

Rute yang bakal kami lewati menuju titik istirahat pertama, Bandung

Dari Cilegon, kemudi motor diarahkan ke arah Serang.  Dan seperti biasa, ketika melewati kramatwatu, muaceeetttnyaaaa luar binasah dikarenakan perbaikan jalan menyeluruh, jadi hanya satu lajur saja yang dapat dipakai. Dengan sidebox, tentu sangat menyulitkan untuk ambil celah kanan dan kiri. Ahkirnya ngantriiiii dibarisan mobil saja…

image

Memulai antrian macet di kramatwatu

Lepas kramatwatu, kami menyisir jalan raya cilegon serang sampai alun alun Serang. Sudah sedari lama gw penasaran lewat jasinga. lalu lintas sampai rangkasbitung ramai lancar. Beberapa kali gw tegursapa dengan teman teman pulsar di sepanjang jalan. Ihiyyy, beli motor bonus brotherhood katanya. ^^ 

image

image

Ramai lancar menuju rangkasbitung

image

Langit biru menemani kami siang ini. Kondisi jalan yang bisa dibilang ” wajar ” sampai Rangkas. Puji Tuhan kali ini kami diasist GPS untuk bantu cari rute. Hajaaar bleeeh! Kenapa gw ga lewat tangerang? Duhyaaaa… debu dan macetnya itu jujur aja maleeesiiiiinnnnnn! Belum lagi kondisi jalan selepas cikande. Nah ternyata ekspektasi gw akan jalur alternatif jasinga ini benar adanya. Kanan kiri sawah membentang, lalu kebun kelapa sawit dekat cipanas ngingetin gw akan rute trans kalimantan. Hihihi.

image

Kawasan kebun kelapa sawit, kalimantan banget! Hahaha

image

Say heloooo to my lil bro! ^_^

image

Mulai berkelok, asik banget

Naaah,bisa dilihat sendiri jalur berkeloknya asik banget. Yah kalau dipresentasikan jalan bagus dan bagian yang rusak ya 70 : 30 lah. GPS masih lempeng nyuruh maju terusss dengan estimasi waktu 1jam-an lagi menuju Jasinga. Lagi asik asiknya riding, kami merasa terganggu dengan suara gesekan keras yang berlanjut dari rantai. Haduh! Kataku, kemarin baru saja disetel ulang di bengkel mas Imam padahal. No need berhenti, hajar teruuuss! Wkwkwk… gamasalah, cuma rantainya yang kendor. Memang sudah seharusnya diganti. Alternatif rantai pulsar kata mas Imam ya pakai punya Tiger. Okelah setelah ini gw ganti nanti.
Ternyata ditengah kebun, GPS ngarahin ke jalan setapak, wadoh! Tapi ya itu, kalau boleh meminjam kalimat dari seorang sahabat, never go, never know. Dan jalannya pun mulai parah. Hahahaha…

image

Ketemu gravel di antah berantah

Kami mulai merasakan perut keroncongan saat ini. Beberapa kali gw dan adek perang kentut  di motor. Huahahahaha… seru man! Bayangin nasi pecel atau nasi padang kok enak kayaknya. Hihihi… gw ngerasa pulsar ini lebih punya torsi dan kitiran atasnya lebih panjang dibanding si slamet. Meskipun belum ada yang bisa ngalahin daya tahannya slamet bagi gw. Wkwkwk…

image

Salam whueeenggg!

Selepas jasinga kami istirahat sebentar sebelum masuk daerah Bogor. Cari indomart , matikan mesin, dan stretching bokong. Hahahahaha… satu bar coklat, satu botol akua medium dan beberapa gorengan berhasil masuk ke perut kami. Setidaknya bisa menunda lapar sampai rumah makan padang langganan di jalan Tajur. Pikir gw, ga akan jauh lagi lah yaaaa…

image

Bokongkuuuu kotaaaakk

Lanjut Gas! Macet parah dikarenakan angkot menyapa kami di Bogor. Sedari dramaga sampai keluar tajur macetnya bukan main. Dan bisa gw simpulkan penyebab macet disini bukan lain ya karena angkot! Berhenti, belok, mundur seenak udelnya. Marah sama mereka cuma bakal bikin ati capek n kesel. Jadi ya cuek aja. Dia mepet sekalian gw senggolin sama handguard. Masuk Tajur pukul 13.00 lebih, saatnya makaaaannn!!!!

image

Macetnya Bogor

Hihihi, lanjut lagi naik Puncak daan macet lagi. Pokoknya tema kali ini macet dan macet. Hiks. Baru lepas dari cisarua jalanan tenang dan lancar. Hawa dingin baru terasa menembus jaket kami. Dimas pun mencoba melepas sarung tangannya sekedar untuk merasakan hawa dinginnya, ” berrrrrrr, dingin maaas! ” ujarnya. Entah kenapa dijalur ini banyak banget anak anak motornya. Sering banget diklakson sapa soalnya. Tapi berbeda ceritanya ketika gw pakai mio atau spacy kemarin, blasss ga ada yang nyapa. Padahal sama sama ga pake stiker identitas dibelakang.

image

Lancar jaya melewati kebun teh Puncak

Lanjut cianjur, padalarang, lalu cimahi dan ahkirnya kami tiba dengan selamat di Bandung. Setelah mandi dan ngobrol temu kangen sama adek gw, kita pun nyari makan disekitaran kampus maranatha. Malam ini ditutup dengan segelas milo hangat dan martabak mi di burjo dekat Kos kosan adek.

Salam,
Yeremia E.T.

Full support by : BikeQuipment Cilegon.

image

Tamasya bersama adik ( h-1, persiapan)

Malam menjelang pagi guys, hari ini puji Tuhan menjadi hari yang seperti biasanya. Dagang, santai, bahkan sempet ngopi sama kawan kawan geng jahe sampai larut malam, hehehe, thanks guys udah koplak bareng. Padahal besok pagi, jika Tuhan mengijinkan, gw dan adek gw paling bontot, si Dimas bakalan memulai perjalanan tamasya bermotor berdua dengan tujuan *****************, hahahaha. Kenapa disensor? Ya takut missing nanti. Biarlah kami mengikuti kemana angin membawa kami pergi.

Jika boleh sharing, jujur gw jadi lebih takut untuk riding sendirian, karena dalam dua kesempatan terahkir gw melakukan perjalanan yang terencana, baik dana dan grand planningnya. Dulu, ketika libur sedikit, gw sangat pede buat ngegas. Mau dekat jauh, bahkan prefer sendiri. Nah kali ini, tingkat kecemenan gw kenapa jadi gede yah. Wkwkwkwk… yah, gw berusaha untuk selalu stay positif buat hari esok. So, apa aja yang gw bawa?

1. Ga lebih dari pakaian kami yang dilipat gulung ( hasil tips dari horizon unlimited) di tankbag yang gw masukin ke sidebox.

2. peralatan u. Merekam dokumentasi sepanjang perjalanan, sekedar kamera, baterai, charger, suction cup, dll.

image

3. Kunci2 basic jika ada trouble dijalan

4. Jas hujan

5. Surat perjalanan

6. Buku2 bacaan, ya kebiasaan gw untuk nyambi baca ketika riding sendirian. Waktu itu wind rider-nya Kang JJ Polnaja sama “bersepeda membelah pegunungan Andez”-nya Mas Paimo juga selesai di jalan. Wkwkwkwk.

image

Then terahkir, perangkat GPS yang barusan gw update peta-nya. Kenapa? Traveller banci yak katanya kalo pake GPS? Bodo amat! Mari menikmati riding dengan gaya dan cara masing masing. Mau nanya kek, baca peta kek, ikutin GPS kek, selama itu buat hati gw damai dan ga ganggu orang lain, sah sah aja menurut gw.

image

Hari ini beberapa jam gw habiskan di workshop Mas Imam ( wich is bengkel spesialis bajaj pulsar paling rekomended di Cilegon buat gw. Relatif lah ya. Ini buat gw , dilarang protes ) buat setting dadakan braket GPS, servis pra keberangkatan, benerin sana sini biar proper lah. Dan overall gw puas sama hasilnya. Even beberapa item memang bersifat sementara.

So, sebelum istirahat sebentar, yes, kalau ketemu pulsar 220 hitam plat A dijalan, sapa aja ya gais, itu gw yang super manis ini. Besok kami bakalan riding pagi pagi supaya ndak tergesa2 dan sebelum gelap sudah sampai tujuan titik A, karena bawa adek gw yang dimana adalah anak kesayangan, super kesayangan bokap n nyokap gw. Well, good night and babaaay… ^_^

( Nb : Kalian pasti ngerasa kalau persiapan ini super ribet dan lebay. Wkwkwkwk… gw juga ngerasa demikian. Yah apapun yang terjadi, dinikmati saja. Asal berkendara aman dan bertanggung jawab, pasti nyaman. Ahhhh… hawa dingin dan deburan ombak itu seakan sudah memanggil manggil kami. ^_^ )

Terlampau lama gak riding, yuk pemanasan!

Selamat pagi!…

Ceritanya, sudah terlampau lama gw gak update blog ini ( terhitung sejak migrasi dari siglputih ke rideandclick.wordpress.com ) yaps, sepulang dari tanah kalimantan, hari hari gw diisi dengan nguli dan kegiatan di gereja. Mau curi2 waktu sebenarnya bisa, namun si slamet sepertinya sudah sangat lelah buat nemenin gw riding, sampai pada ahkirnya mogok dan baru ketahuan mesinnya ambrol. Ok finish.

Awal tahun 2015, seiring berkat dan kemurahan Tuhan buat gw, ahkirnya bisa boyong motor pulsar 220 ke garasi. Babak baru dan pastinya kisah baru. Selain buat riding, si pulsar juga buat branding toko perlengkapan bermotor gw di Cilegon yang dikasi nama BIKEQUIPMENT, lariiissssss… larisssss…. hihihi… ya semua karena anugrah-Nya. Apalah gw cuma serpihan kecil dari kue malkis.

Perjalanan modifikasi si Banyugeni ( pulsar gw ) pun dimulai. Cari referensi di internet, ada beberapa pulsar milik teman2 blogger yang oakley punya, pulsar merah milik Mas Haryo Widodo disini, juga milik Mas Rial Hamzah juragan sindikat disini juga. Kenapa gw yakin? Dasar mereka memodifikasi kendaraannya ga lepas dari estetika dan fungsi, ergonomi jadi nilai penting. Nah, dasar2 itu juga yang gw anggap penting. Karena kegemaran gw akan tamasya bermotor. Untuk modifikasinya nanti diulas sendiri yaa… ^_^

Pada libur waisak kemarin, doski ngajak tamasya ke Anyer. Secara jarak tempuh pun ga terlalu jauh, berkisar 80km PP. Baiklah, sekalian kami jajal ergonomi si Banyugeni, juga endurance modifikasi ringan yang udah gw lakuin. Ridereport? Maaf, u. Kali ini gw ga bikin. Bingung nulis apa, lagian actioncam ketinggalan bikin ga bisa narsis. 😦 yang pasti perasaan bahagia membuncah karena bisa riding lagi sama orang terkasih. Yihaaa… ^_^

Cekidot penampakan sedikit foto fotonya:

image

image

image

image

image

So far, si Banyugeni comfy banget buat riding, tinggal koreksi tinggi jok depan belakang, braket GPS, rak barang ( tas duffle ) dibelakang plus finishing bracket. Pengen sih dikasi crashbar, cuma masih mikir bentuk, dan fungsi yang paling baik. Dalam waktu dekat ini kita bakal cus kemana. ( baca : masih bingung destinasinya ) yah, ngikut kemana angin membawa kami pergi ajalah.

Salam.